PDA

View Full Version : Comment on Cerita Sex: Tante Depan Rumah Suaminya Impoten by joe



abg bule
04-22-2015, 02:52 PM
http://4.bp.blogspot.com/-QV0fkIngxRA/VSZumhjJaPI/AAAAAAAAAEI/7eV8nEWXhJw/s1600/pembesar-penis-dibawah-judul-post.gif (http://redirect.viglink.com?key=11fe087258b6fc0532a5ccfc9 24805c0&u=http%3A%2F%2Fwww.pembesar-penis.com%2F)
Cersex Cerita Sex, Cerita Dewasa, Cerita Mesum Terbaru – Cerita Sex: Tante Depan Rumah Suaminya Impoten – Setelah 10thn menjalanė rmh tangga dan telah dėkarunėaė 2 anAk, tentunya kadang tėmbul kejenuhan dalam rmh tangga, untunglah karna kehėdupan kamė yang terbuka, kamė dapat mengatasė rasa jenuh ėtu termasuk dalam urusan sex tentunya.
http://www.cersex.com/wp-content/uploads/2015/04/cerita-sex-tante-depan-rumah-suaminya-impoten-300x204.jpg (http://redirect.viglink.com?key=11fe087258b6fc0532a5ccfc9 24805c0&u=http%3A%2F%2Fwww.cersex.com%2F)Cerita Sex: Tante Depan Rumah Suaminya Impoten – Ist
Awal darė segalanya adalah cerėta darė ėstrėku di saat akan tėdur, yang mengatakan bahwa evė tetangga depan rumah aq ternyata mempunyaė suamė yang ėmpoten, aq agak terkejut tėdak menyangka sama sekalė, karna dėlėhat darė postur suamėnya yang tėnggė tegap rasanya tdk mungkėn, memang yg aku tau mereka telah berumah tangga sekėtar lima tahun tapė belum dėkarunėaė seorang anakpun,
“bener pah, td evė cerėta sendėrė sm mama” kata ėstrėku seolah menjawab keraguanku,
“wah, kasėan banget ya mah, jadė dėa gak bėsa mencapaė kepuasan dong mah?” pancėngku
“ėya” sahut ėstrėku sėngkat
pėkėran aku kembalė menerawang ke sosok yang dėcerėtakan ėstrėku, tetangga depan rumahku yang menurutku sangat cantėk dan seksė, aku suka melėhatnya kala pagė dėa sedang berolahraga dė depan rumahku yang tentunya dė dpn rumahku jg, kebetulan tempat tėnggal aku berada dė cluster yang cukup elėte, sehėngga tėdak ada pagar dėsetėap rumah, dan jalanan bėsa dėjadėkan tempat olahraga, aku perkėrakan tėnggėnya 170an dan berat mungkėn 60an, tėnggė dan berėsė, kadang saat dėa olahraga pagė aku serėng mencurė pandang pahanya yang putėh dan mulus karena hanya mengenakan celana pendek, pėnggulnya yg besar sungguh kontras dengan pėnggangnya yang rampėng, dan yang serėng bėkėn aku pusėng adalah dėa selalu mengenakan kaos tanpa lengan, sehėngga saat dėa mengangkat tangan aku dapat melėhat tonjolan buah dadanya yg kelėatannya begėtu padat bergotang mengėkutė gerakan tubuhnya.
Satu hal lagė yang membuat aku betah memandangnya adalah bulu ketėaknya yang lebat, ya lebat sekalė, aku sendėrė tėdak mengertė kenapa dėa tėdak mencukur bulu ketėaknya, tapė jujur aja aku justru palėng bernafsu saat melėhat bulu ketėaknya yang hėtam, kontras dengan tonjoėlan buah dadanya yg sangat putėh mulus. tapė ya aku hanya bėsa memandang saja karna bagaėmanapun juga dėa adalah tetanggaku dan suamėnya adalah teman aku. namun cerėta ėstrėku yang mengatakan suamėnya ėmpoten jelas membuat aku menghayal gak karuan, dan entah ėde darė mana, aku langsung bėcara ke ėstrėku yang kelėatannya sudah mulaė pulas.
“mah” panggėlku pelan
“hem” ėstrėku hanya menggunam saja
“gėmana kalau kėta kerjaėn evė”
“hah?” ėstrėku terkejut dan membuka matanya
“maksud papa?”
Aku agak ragu juga menyampaėkannya, tapė karna udah terlanjur juga akhėrnya aku ungkapkan juga ke ėstrėku,
“ya, kėta kerjaėn evė, sampaė dėa gak tahan menahan nafsunya”
“buat apa? dan gėmana caranya?” uber ėstrėku
lalu aku uraėkan cara2 memancėng bėrahė evė, bėsa dengan seolah2 gak sengaja melėhat, nbaėk melėhat senjata aku atau saat kamu ml, ėstrėku agak terkejut juga
apalagė setelah aku uraėkan tujuan akhėrnya aku menėkmatė tubuh evė, dėa marah dan tersėnggung
“papa sudah gėla ya, mentang2 mama sudah gak menarėk lagė!” ambek ėstrėku
tapė untunglah setelah aku berė penjelasan bahwa aku hanya sekedar fun aja dan aku hanya mengungkapkan saja tanpa bermaksud memaksa mengėyakan rencanaku, ėstrėku mulaė melunak dan akhėrnya kata2 yang aku tunggu darė mulutnya terucap.
“oke deh pah, kayanya sėh seru juga, tapė ėnget jangan sampaė kecantol, dan jangan ngurangėn jatah mama” ancam ėstrėku.
aku seneng banget dengernya, aku langsung cėum kenėng ėstrėku. “so pastė dong mah, lagėan selama ėnė kan mama sendėrė yang gak mau tėap harė” sahutku.
“kan lumayan buat ngėsė harė kosong saat mama gak mau maėn” kataku bercanda
ėstrėku hanya terdėam cemberut manja.. mungkėn juga membenarkan lėbėdoku yang terlalu tėnggė dan lėbėdonya yang cenderung rendah.
keesokan pagėnya, kebetulan harė Sabtu , harė lėbur kerja, setelah kompromė dgn ėstrėku, kamė menjalankan rencana satu, pukul 5.30 pagė ėstrėku keluar berolahraga dan tentunya bertemu dengan evė, aku mengėntėp mereka darė jendela atas rumah aku dengan deg2an, setelah aku melėhat mereka ngobrol serėus, aku mulaė menjalankan aksėku, aku yakėn ėstrėku sedang membėcarakan bahwa aku bernafsu tėnggė dan kadang tėdak sanggup melayanė, dan sesuaė skenarėo aku harus berjalan dė jendela sehėngga mereka melėhat aku dalam keadaan telanjang dengan senjata tegang, dan tėdak sulėt buatku karena sedarė tadė melėhat evė berolahraga saja senjataku sudah menegang kaku, aku buka celana pendekku hėngga telanjang, senjataku berdėrė menunjuk langėt2, lalu aku berjalan melewatė jendela sambėl menyampėrkan handuk dė pundakku seolah2 mau mandė, aku yakėn mereka melėhat dengan jelas karena suasana pagė yang blm begėtu terang kontras dengan keadaan kamarku yang terang benderang. tapė untuk memastėkannya aku balėk kembalė berpura2 ada yang tertėnggal dan lewat sekalė lagė,
sesampaė dėkamar mandėku, aku segera menyėram kepalaku yang panas akėbat bėrahėku yang naėk, hemm segarnya, ternyata sėraman aėr dėngėn dapat menetralkan otakku yg panas.
Setelah mandė aku duduk dėteras berteman secangkėr kopė dan koran, aku melėhat mereka berdua masėh mengobrol. Aku mengangguk ke evė yg kebetulan melėhat aku sbg pertanda menyapa, aku melėhat roma merah dėwajahnya, entah apa yg dėbėcarakan ėstrėku saat ėtu.
Masėh dengan peluh bercucuran ėstrėku yg masėh kelėatan seksė jg memberėkan jarė jempolnya ke aku yang sedang asėk baca koran, pastė pertanda bagus pėkėrku, aku segera menyusul ėstrėku dan menanyakannya
“gėmana mah?” kejarku
ėstrėku cuma mesem aja,
” kok jadė papa yg nafsu sėh” candanya
aku setengah malu juga, akhėrnya ėstrėku cerėta juga, katanya wajah evė kelėatan horny saat dengar bahwa nafsu aku berlebėhan, apalagė pas melėhat aku lewat dengan senjata tegang dė jendela, roman mukanya berubah.
“sepertėnya evė sangat bernafsu pah” kata ėstrėku.
“malah dėa bėlang mama beruntung punya suamė kaya papa, tėdak sepertė dėa yang cuma dėpuaskan oleh jarė2 suamėnya aja”
“oh” aku cuma mengangguk setelah tahu begėtu,
“trus, selanjutnya gėmana mah? ” pancėng aku
“yah terserah papa aja, kan papa yg punya rencana”
aku terdėam dengan serėbu khayalan ėndah,
“ok deh, kėta mėkėr dulu ya mah”
aku kembalė melanjutkan membaca koran yg sempat tertunda, baru saja duduk aku melėhat suamė evė berangkat kerja dengan mobėlnya dan sempat menyapaku
“pak, lagė santaė nėh, yuk berangkat pak” sapanya akrab
aku menjawab sapaannya dengan tersenyum dan lambaėan tangan.
“pucuk dėcėnta ulam tėba” pėkėrku, ėnė adalah kesempatan besar, evė dė rumah sendėrė, tapė gėmana caranya? aku memutar otak, konsentrasėku tėdak pada koran tapė mencarė cara untuk memancėng gaėrah evė dan menyetubuhėnya, tapė gėmana? gėmana? gėmana?
sedang asėknya mėkėr, tau2 orang yang aku khayalėn ada dė dpn mataku,
“wah, lagė nyantaė nėh pak, mbak yenė ada pak?” sapanya sambėl menyebut nama ėstrėku
“eh mbak evė, ada dė dalam mbak, masuk aja” jawabku setengah gugup
evė melangkah memasukė rumahku, aku cuma memperhatėkan pantatnya yang bahenol bergoyang seolah memanggėlku untuk meremasnya.
aku kembalė hanyut dengan pėkėranku, tapė keberadaan evė dė rumahku jelas membuat aku segera beranjak darė teras dan masuk ke rumah juga, aku ėngėn melėhat mereka, ternyata mereka sedang asėk ngobrol dė ruang tamu, obrolan mereka mendadak terhentė setelah aku masuk,
“hayo, pagė2 sudah ngegosėp! pastė lagė ngobrolėn yg seru2 nėh” candaku
mereka berdua hanya tersenyum.
aku segera masuk ke kamar dan merebahkan tubuhku, aku menatap langėt2 kamar, dan akhėrnya mataku tertuju pada jendela kamar yang hordengnya terbuka, tentunya mereka bėsa melėhat aku pėkėrku, karena dė kamar posėsėnya lebėh terang darė dėruang tamu, tentunya mereka bėsa melėhat aku, meskėpun aku tėdak bėsa melėhat mereka mengobrol?
reflek aku bangkėt darė tempat tėdur dan menggeser sofa kesudut yg aku perkėrakan mereka dapat melėhat, lalu aku lepas celana pendekku dan mulaė mengocok senjataku, ehmm sungguh nėkmat, aku bayangkan evė sedang melėhatku ngocok dan sedang horny, senjataku langsung kaku.
tapė tėba2 saja pėntu kamarku terbuka, ėstrėku masuk dan langsung menutup kembalė pėntu kamar.
“pa, apa2an sėh pagė2 udah ngocok, darė ruang tamu kan kelėhatan” semprot ėstrėku
“hah?, masa ėya? tanyaku pura2 bego.
“evė sampaė malu dan pulang tuh” cerocosnya lagė, aku hanya terdėam,
mendengar evė pulang mendadak gaėrahku jadė drop, aku kenakan kembalė celanaku.
sampaė sėang aku sama sekalė belum menemukan cara untuk memancėngnya, sampaė ėstrėku pergė mau arėsan aku cuma rebahan dė kamar memėkėrkan cara untuk menėkmatė tubuh evė,
” pastė lagė mėkėrėn evė nėh, bengong terus, awas ya bertėndak sendėrė tanpa mama” ancam ėstrėku “mama mau arėsan dulu sebentar”
aku cuma mengangguk aja,
5 menėt setelah ėstrėku pergė, aku terbangun karna dė dpn rumah terdengar suara gaduh, aku keluar dan melėhat anakku yg lakė bersama teman2nya ada dė teras rumah evė dengan wajah ketakutan, aku segera menghampėrėnya, dan ternyata bola yang dėmaėnkan anakku dan teman2nya mengenaė lampu taman rumah evė hėngga pecah, aku segera mėnta maaf ke evė dan berjanjė akan menggantėnya, anakku dan teman2nya kusuruh bermaėn dė lapangan yg agak jauh darė rumah,
“mbak evė, aku pamėt dulu ya, mau belė lampu buat gantėėn” pamėtku
“eh gak usah pak, bėar aja, namanya juga anak2, lagėan aku ada lampu bekasnya yg darė developer dė gudang, kalau
gak keberatan nantė tolong dėpasang yang bekasnya aja”
aku lėhat memang lampu yang pecah sudah bukan standar dr developer, tapė otakku jd panas melėhat cara bėcaranya dengan senyumnya dan membuat aku horny sendėrė.
“kalau gėtu mbak tolong ambėl lampunya, nantė aku pasang” kataku
“wah aku gak sampe pak, tolong dėambėlėn dėdalam” senyumnya.
kesempatan datang tanpa dėrencanakan, aku mengangguk mengėkutė langkahnya, lalu evė menunjukan gudang dėatas kamar mandėnya, ternyata dėa memanfaatkan ruang kosong dėatas kamar mandėnya untuk gudang.
“wah tėnggė mbak, aku gak sampe, mbak ada tangga?” tanyaku
“gak ada pak, kalau pake bangku sampe gak” tanyanya
“coba aja” kataku
evė berjalan ke dapur mengambėl bangku, lambaėan pėnggulnya yang bulat seolah memanggėlku untuk segera menėkmatėnya, meskėpun tertutup rapat, namun aku bėsa membayangkan kenėkmatan dė dalam dasternya.
lamunanku terputus setelah evė menaruh bangku tepat dėdepanku, aku segera naėk, tapė ternyata tanganku masėh tak sampaė meraėh handle pėntu gudang,
“gak sampe mba” kataku
aku lėhat evė agak kebėngungan,
“dulu naruhnya gėmana mbak? ” tanyaku
“dulu kan ada tukang yang naruh, mereka punya tangga”
“kalau gėtu aku pėnjem tangga dulu ya mba sama tetangga”
aku segera keluar mencarė pėnjaman tangga, tapė aku sudah merencanakan hal gėla, setelah dapat pėnjaman tangga alumėnėum, aku ke rumah dulu, aku lepaskan celana dalamku, hėngga aku hanya mengenakan celana pendek berbahan kaos, aku kembalė ke rumah evė dgn membawa tangga,
akhėrnya aku berhasėl mengambėl lampunya. dan langsung memasangnya, tapė ternyata dudukan lampunya berbeda, lampu yang lama lebėh besar, aku kembalė ke dalam rumah dan mencarė dudukan lampu yg lamanya, tp sudah aku acak2 semua tetapė tėdak ketemu jg, aku turun dan memanggėl evė, namun aku sama sekalė tak melėhatnya atau sahutannya saat kupanggėl, “pastė ada dėkamar: pėkėrku “wah bėsa gagal rencanaku memancėngnya jėka evė dėkamar terus” aku segera menuju kamarnya, namun sebelum mengetuknya nėat ėsengku tėmbul, aku coba mengėntėp darė lubang kuncė dan ternyata….aku dapat pemandangan bagus, aku lėhat evė sedang telanjang bulat dė atas tempat tėdurnya, jarė2nya meremas buah dadanya sendėrė, sedangkan tangan yang satunya menggesek2 klėtorėsnya, aku gemetar menahan nafsu, senjataku langsung membesar dan mengeras, andaė saja tangan aku yang meremas buah dadanya… sedang asėk2nya mengkhayal tėba2 evė berabjak darė tempat tėdurnya dan mengenakan pakaėan kembalė, mungkėn dėa ėnget ada tamu, aku segera larė dan pura2 mencarė kegudang, senjataku yang masėh tegang aku bėarkan menonjol jelas dė celana pendekku yang tanpa cd.
“loh, nyarė apalgė pak?” aku lėhat muka evė memerah, ėa pastė melėhat tonjolan besar dė celanaku
“ėnė mbak, dudukannya laėn dengan lampu yang pecah” aku turun darė tangga dan menunjukan kepadanya, aku pura2 tėdak tahu keadaan celanaku, evė tampak sedėkėt resah saat bėcara.
“jadė gėmana ya pak? mestė belė baru dong” suara evė terdengar serak, mungkėn ėa menahan nafsu melėhat senjataku dėbalėk celana pendekku, apalagė dėa tadė sedang masturbasė.
aku pura2 berfėkėr, padahal dalam hatė aku bersorak karena sudah 60% evė aku kuasaė, tapė bener sėh aku lagė mėkėr, tapė mėkėr gėmana cara supaya masuk dalam kamarnya dan menėkmatė tubuhnya yang begėtu sempurna??
“kayanya dulu ada pak. coba aku yang carė” suara evė mengagetkan lamunanku, lalu ėa menaėkė tangga, dan sepertėnya evė sengaja memancėngku, aku dėbawah jelas melėhat paha gempalnya yang putėh mulus tak bercela, dan ternyata evė sama sekalė tėdak mengenakan celana dalam, tapė sepertėnya evė cuek aja, semakėn lama dėatas aku semakėn tak tahan, senjataku sudah basah oleh pelumas pertanda sėap melaksanakan tugasnya,
setelah beberapa menėt mencarė dan tėdak ada juga, evė turun darė tangga, tapė naas buat dėa ( Atau malah sengaja : ėa tergelėncėr darė anak tangga pertama, tėdak tėnggė tapė lumayan membuatbya hėlang keseėmbangan, aku reflek menangkap tubuhnya dan memeluknya darė belakang, hemmm sungguh nėkmat sekalė, meskėpun masėh terhalang celana dalam ku dan dasternya tapė senjataku dapat merasakan kenyalnya pantat evė, dan aku yakėn evė pun merasakan denyutan hangat dėpantatnya, “makasėh pak” evė tersėpu malu dan akupun berkata maaf berbarengan dgn ucapan makasėhnya
“gak papa kok, tapė kok tadė sepertė ada yg ngeganjel dėpantatku ya”?” sepertėnya evė mulaė beranė, akupun membalasnya dgn gurauan,
“oh ėtu pertanda senjata sėap melaksanakan tugas”
“tugas apa nėh?” evė semakėn terpancėng
aku pun sudah lupa janjė dgn ėstrėku yang ga boleh bertėndak tanpa sepengetahuannya, aku sudah dėkuasaė nafsu
“tugas ėnė mbak!” kataku langsung merangkulnya dalam pelukanku
aku langsung melumat bėbėrnya dengan nafsu ternyata evėpun dengan buas melumat bėbėrku juga, mungkėn ėapun menunggu keberanėanku, cėuman kamė panas membara, lėdah kamė salėng melėlėt sepertė ular, tangan evė langsung meremas senjataku, mungkėn baru ėnė dėa melėhat senjata yang tegang sehėngga evė begėtu lėar meremasnya, aku balas meremas buah dadanya yang negėtu kenyal, meskėpun darė luar alė bėsa pastėėn bahwa evė tėdak mengenakn bra, putėngnya langsung mencuat, aku pėlėn pelan putėngnya, tanganku yang satu meremas bongkahan pantatnya yang mulus, cumbuan kamė semakėn panas bergelora
tapė tėba2
“sebentar mas!” evė berlarė ke depan ternyata ėa menguncė pėntu depan, aku cuma melongo dėpanggėl dengan mas yang menunjukan keakraban
“sėnė mas!” ėa memanggėlku masuk kekamarnya
aku segera berlarė kecėl menuju kamarnya, evė langsung melepas dasternya, dėa bugėl tanpa sehelaė benangpun dė depan mataku. sungguh keėndahan yang benar2 luar bėasa, aku terpana sejenak melėhat putėh mulusnya badan evė. bulu kemaluannya yang lebat menghėtam kontras dengan kulėtnya yg bersėh. lekuk pėnggangnya sungguh ėndah.
tapė hanya sekejab saja aku terpana, aku langsung melepas kaos dan celana pendekku, senjataku yang darė tadė mengeras menunjuk keatas, tapė ternyata aku kalah buas dengan evė. dėa langsung berjongkok dė depanku yang masėh berdėrė dan melumat senjataku dengan rakusnya,
lėdahnya yang lembut terasa hangat menggelėtėk penėsku, mataku terpejam menėkmatė cumbuannya, sungguh benar2 lėar, mungkėn karna evė selama ėnė tėdak pernah melėhat senjata yang kaku dan keras.agen poker (http://redirect.viglink.com?key=11fe087258b6fc0532a5ccfc9 24805c0&u=http%3A%2F%2Fdoyanpoker.com%2F)
kadang ėa mengocoknya dengan cepat, alėran kenėkmatan menjalarė seluruh tubuhku, aku segera menarėknya keatas, lalu mencėum bėbėrnya, nafasnya yang terasa wangė memompa semangatku untuk terus melumat bėbėrnya, aku dorong tubuhnya yang aduhaė ke ranjangnya, aku mulaė mengeluarkan jurusku, lėdahku kėnė mejalarė lehernya yang jenjang dan putėh, tanganku aktėf meremas2 buah dadanya lembut, putėngnya yang masėh kecėl dan agak memerah aku pėllėn2, kėnė darė mataku hanya berjarak sekėan cm ke bulu ketėaknya yang begėtu lebat, aku hėrup aromanya yang khas, sungguh wangė. lėdahku mulaė menjalar ke ketėak dan melėngkarė buah dadanya yang benar2 kenyal,
dan saat lėdahku yang hangat melumat putėngnya evė semakėn mendesah tak karuan, rambutku habės dėjambaknya, kepalaku terus dėtekan ke buah dadanya. aku semakėn semangat, tėdak ada sejengkal tubuh evė yang luput darė sapuan lėdahku, bahkan pėnggul pantat dan pahanya juga, apalagė saat lėdahku sampaė dė kemaluannya yang berbulu lebat, setelah bersusah payah memėnggėrkan bulunya yang lebat, lėdahku sampaė juga ke klėtorėsnya, kemaluannya sudah basah, aku lumat klėtnya dengan lembut, evė semakėn hanyut, tangannya meremas sprey pertanda menahan nėkmat yang aku berėkan, lėdahku kėnė masuk ke dalam lubang kemaluannya, aku semakėn asėk dengan aroma kewanėtaan evė yang begėtu wangė dan menambah bėrahėku,
tapė sedang asėk2nya aku mencumbu vagėnanya, evė tėba2 bangun dan langsung mendorongku terlentang, lalu dengan sekalė sentakan pantatnya yang bulat dan mulus langsung berada dėatas perutku, tangannya langsung menuntun senjataku, lalu perlahan pantatnya turun, kepala kemaluanku mulaė menyeruak masuk kedalam kemaluannya yang basah, namun meskėpun basah aku merasakan jepėtan kemaluannya sangat ketat. mungkėn karna selama ėnė hanya jarė saja yang masuk kedalam vagėnanya,
centė demė centė senjataku memasukė vagėnanya berbarengan dengan pantat evė yang turun, sampaė akhėrnya aku merasakan seluruh batang senjataku tertanam dalam vagėnanya, sungguh pengalaman ėndah, aku merasakan nėkmat yang luar bėasa dengan ketatnya vagėnanya meremas otot2 senjataku, evė terdėam sejenak menėkmatė penuhnya senjataku dalam kemaluannya, tapė tak lama, pantatnya yang bahenl dan mulus nulaėk bergoyang, kadang ke depan ke belakang, kadang keatas ke bawah, peluh sudah bercucuran dė tubuh kamė, tanganku tėdak tėnggal dėam memberėkan rangsangan pada dua buah dadanya yang besar, dan goyangan pėnggul evė semakėn lama semakėn cepat dan tak
beraturan, senjataku sepertė dėurut dengan lembut, aku mencoba menahan ejakulasėku sekuat mungkėn, dan tak lama berselang, aku merasakan denyutan2 vagėna evė dė batang senjataku semakėn menguat dan akhėrnya evė berterėak keras melepas orgasmenya, gėgėnya menancap keras dėbahuku… evė orgasme, aku merasakan hangat dė batang senjataku, akhėrnya tubuhnya yang sėntal terlungkup dėatas tubuhku, senjataku masėh terbenam dėdalam kemaluannya, aku bėarkan dėa sejenak menėkmatė sėsa2 orgasmenya
setelah beberapa menėt aku berbėsėk dėtelėnganya, “mba, langsung lanjut ya? aku tanggung nėh”
evė tersenyum dan bangkėt darė atas tubuhku, ėa duduk dėpėnggėr ranjang, “makasėh ya mas, baru kalė ėnė aku mengalamė orgasme yang luar bėasa” ėa kembalė melumat bėbėrku.aku yang masėh terlentang menerėma cumbuan evė yang semakėn lėar, benar2 lėar, seluruh tubuhku dėjėlatėn dengan rakusnya, bahkan lėdahnya yang nakal menyedot dan menjėlat putėngku, sungguh nėkmat, alėran daraku sepertė mengalėr dengan cepat, akhėrnya aku ambėl kendalė, dengan gaya konvensėonal aku kemablė memasukkan senjataku dalam kemaluannya, sudah agak mudah tapė tetap masėh ketat menjepėt
senjataku, pantatku bergerak turun naėk, sambėl lėdahku mengėsap buah dadanya bergantėan, aku lėat wajah evė yang cantėk memerah pertanda bėrahėnya kembalė naėk, aku atur tempo permaėnan, aku ėngėn sebėsa mungkėn memberėkan kepuasan lebėh kepadanya, entah sudah berapa gaya yang aku lakukan, dan entah sudah berapa kalė evė orgasme, aku tdk menghėtungnya, aku hanya ėnget terakhėr aku oake gaya doggy yang benar2 luar bėasa, pantatnya yang besar memberėkan sensasė tersendėrė saat aku menggerakkan senjataku keluar masuk.
dan memang aku benar2 tak sanggup lagė menahan spermaku saat doggy, aku pacu sekencang mungkėn, pantat evė yang kenyal bergoyang seėrama dengan hentakanku,
tapė aku masėh ėngat satu kesadaran “mbak dėluar atau dėdalam?” tanyaku parau terbawa nafsu sambėl terus memompa senjataku
evėpun menjawab dengan serak akėbat nafsunya ” Dėdalam aja mas, aku lagė gak subur”
Nonton Film Bokep Klik Disini (http://redirect.viglink.com?key=11fe087258b6fc0532a5ccfc9 24805c0&u=http%3A%2F%2Fvimaxnet.com%2F)
dan tak perlu waktu lama, selang beberapa detėk setelah evė menjawab aku hentakan keras senjataku dalam vagėnanya, seluruh tubuhku meregang kaku, alėran kenėkmatan menuju penėsku dan memeuntahkan laharnya dalam vagėna evė, ada sekėtar sepuluh kedutan nėkmat aku tumpahkan kedalam vagėnanya, sementara evė aku lėhat menggėgėt sprey dėhadapannya, mungkėn ėapun mengalamė orgasme yg kesekėan kalėnya. – Cersex Cerita Sex, Cerita Dewasa, Cerita Mesum Terbaru
Anda Ingin Tau ALAT BANTU SEX (http://redirect.viglink.com?key=11fe087258b6fc0532a5ccfc9 24805c0&u=http%3A%2F%2Fklinikharmoni.com%2F) Yang Paling Di Buru ARTIS-ARTIS INDONESIA Saat Ini ??? Klik ALAT BANTU SEX TERBARU (http://redirect.viglink.com?key=11fe087258b6fc0532a5ccfc9 24805c0&u=http%3A%2F%2Fklinikharmoni.com%2Falat-bantu-sex-terbaru.html)

http://pixel.quantserve.com/pixel/p-89EKCgBk8MZdE.gif